Monday, September 07, 2009

:: Alkisah di bulan puasa ::

Selepas berbuka, si ibu langsung menunaikan solat Maghrib, kemudian mengaji sekejap sementara menunggu waktu Isya’. Selesai solat Isya’, si ibu melayan anak yang bongsu makan, masa ni si ibu pun turut makan. Waktu ini, abah dan abang sudah ke surau untuk solat sunat Tarawikh. Lepas makan, si ibu hanya sempat berehat sekejap sebelum menyambung semula kerja-kerja di dapur untuk persiapan sahur esoknya. Si ibu memang suka sediakan segalanya lebih awal supaya tak kelam kelibut. Nasi dah dimasak, lauk-pauk dah disediakan untuk bersahur. Dapatlah si ibu berehat sebentar sementara menunggu abah dan abang balik dari surau. Kebiasaannya, 2 orang lelaki kesayangan si ibu ini akan makan nasi juga selepas balik dari surau. Dengan penuh rasa tanggungjawab dan kecintaan, si ibu menyedia dan melayan mereka di meja makan. Setelah selesai semuanya, si ibu pun berkemas-kemas dan bersiap sedia untuk masuk tidur bersama anak-anak. Sebelum tidur, si ibu akan mengingatkan anak-anak baca doa tidur dan untuk si abang akan niat berpuasa esok hari terlebih dulu. Si ibu akan bangun pada jam 4.30 pagi untuk persediaan bersahur. Lebih kurang pukul 5 pagi, barulah si ibu akan kejutkan abah dan abang untuk bersahur. Begitulah rutin seorang ibu setiap hari termasuklah hari-hari yang si ibu bekerja.

Tidak tahu kenapa dan di mana silapnya, dalam tempoh tiga hari, 2 kali berselang sehari, si ibu sudah terlewat untuk bangun bersahur. Rutin yang biasa dilakukan si ibu, jam gerak sudah dikunci tapi sedar-sedar jam sudah menunjukkan 5.40 pagi. Si ibu merasa sangat kesal kerana kasihan dengan si abang yang baru belajar berpuasa. Bukan tak biasa terlajak waktu bersahur di tahun-tahun sebelum ini, cuma rasa ralat sebab anak sulung si ibu baru tahun ini nak belajar puasa. Bagi ibu dah abah yang dah dewasa ini tidaklah menjadi hal sangat seandainya tak bersahur. Tetapi bagi si anak ni, tentulah cabaran yang sangat besar buatnya untuk mengharungi puasa sehari tanpa bersahur terlebih dahulu. Ditambah pula si abang ni jenis yang kuat makan, kemudian pula siangnya digoda dengan si adik yang makan nasi walaupun hanya lauk daging goreng kicap. Akhirnya si abang dah tak tahan dengan godaan merayu-rayu dengan si ibu untuk pecahkan puasanya. Si ibu sudah pening kepala, rasa kasihan pun ada. Dan akhirnya juga si ibu dengan penuh sayang dan cinta kepada anak, membenarkan si abang untuk berbuka itupun setelah memujuk si abang supaya bertahan sampai ke tengahari. Hari kedua terlajak sahur, hari bersekolah. Si abang merajuk dan menangis kerana sekali lagi tak dapat bersahur. Tapi kali ini si ibu memujuk si abang dengan bersungguh-sungguh agar dia dapat bertahan sehingga waktu berbuka. Harapan si ibu, di sekolah nanti si abang akan lupa dengan perutnya yang sedang berlapar itu dengan segala macam aktiviti di sekolahnya. Si ibu akan sentiasa berdoa agar anaknya ini akan terus kuat dan mampu bertahan…insyaallahhhh.

Begitulah alkisahnya…..si ibu kini sedang mencari jalan bagaimana tidak akan terlajak sahur lagi. Macamana ye???

2 comments:

ibu MuHaMmAd IkHwAn ShAmIe said...

kunci jam banyak2 la... klu satu dh tutup ada lagi yg lain...hehhehehe.. pastu cara lain.. suruh si abah pun kunci jam kt hp gak... klu si abah x dengar, si ibu mesti dgr n tutupkan... betul x?

Nurilhami said...

emmm...nnt nk p cari jam loceng byk sket ahaks!